5 Alternatif Pencerah Alami untuk Hydroquinone

5 Alternatif Pencerah Alami untuk Hydroquinone – Berharap untuk meringankan jaringan parut, bintik-bintik atau bintik-bintik gelap pada kulit Anda?

Anda mungkin pernah mendengar bahwa hydroquinone—zat pencerah—cukup kuat untuk menyelesaikan pekerjaan.

Dan meskipun benar bahwa itu adalah bahan yang kuat, Food and Drug Administration telah melarang penjualan hidrokuinon yang dijual bebas karena meningkatnya kekhawatiran akan efek samping dari penggunaannya. sbobetasia

5 Alternatif Pencerah Alami untuk Hydroquinone

Mengapa Anda Harus Mempertimbangkan Pemutih Alami untuk Bintik Hitam

Agen pencerah kimia seperti hydroquinone bekerja dengan memblokir enzim kunci di sepanjang jalur produksi melanin (pigmen) dalam tubuh.

Sejak awal 2006, para peneliti telah mempertanyakan keamanan hidrokuinon karena pengguna berisiko mengembangkan ochronosis, suatu kondisi yang (ironisnya) menggelapkan kulit.

“Hydroquinone adalah salah satu agen pencerah yang paling banyak diteliti dan dipelajari, tetapi dapat menyebabkan iritasi parah dan hiperpigmentasi jika tidak digunakan dengan benar,” jelas Dr. Michele Green, dokter kulit bersertifikat dan kontributor RealSelf di New York City.

Efek samping itu sudah cukup untuk bahan yang dilarang di Eropa, Jepang, Australia dan sekarang Amerika Serikat.

“Kekhawatiran keamanan telah membatasi penggunaan hidrokuinon, mendorong prevalensi agen pencerah bebas hidrokuinon,” catat Dr. Robin Evans, dokter kulit bersertifikat di Stamford, CT.

“Produk-produk ini dapat membantu mencerahkan, menghaluskan kulit dan pengelupasan kulit. Mereka juga dapat membantu masalah pigmentasi seperti melasma,” tambahnya.

Pencerah Kulit Alami Terbaik

Jika Anda siap untuk mencoba gelombang baru pencerah kulit alami, pertimbangkan bahan-bahan yang disetujui oleh dokter kulit berikut.

1. Asam Kojic

Asam kojic berasal dari jamur seperti jamur selama fermentasi dan merupakan agen pencerah alami paling umum kedua, kata Dr. Green.

“Ini melarang produksi melanin dan menembus lapisan atas kulit, menyebabkan efek keringanan.”

Anda dapat menemukan asam kojic dalam serum dan krim depigmentasi. Catatan, itu dapat menyebabkan beberapa efek samping seperti kemerahan dan iritasi.

Selalu gunakan versi dosis rendah (1 persen) dan uji pada sepetak kecil kulit Anda terlebih dahulu sebelum digunakan secara teratur.

2. Niasinamida

Niacinamide, atau vitamin B3, adalah bahan perawatan kulit yang lembut namun kuat yang menawarkan banyak manfaat. Seperti yang dijelaskan Dr. Green, “Selama proses pigmentasi kulit, melanin disintesis oleh sel-sel kulit yang disebut melanosit.”

“Melanin yang dihasilkan ditransfer di dalam partikel yang disebut melanosom, ke sel kulit yang disebut keratinosit.”

“Keratinosit menyimpan melanin dan menggunakannya sebagai perisai pelindung untuk DNA sel terhadap sinar UV. Niacinamide membantu mengurangi hiperpigmentasi, mencerahkan kulit dengan menghambat transfer melanosom dari melanosit ke keratinosit.”

Terlebih lagi, katanya, sangat stabil dan tidak terpengaruh oleh panas atau cahaya seperti bahan kimia lainnya.

Niacinamide ditemukan dalam serum dan booster yang biasanya dianggap aman untuk digunakan sehari-hari.

3. Vitamin C

Vitamin C adalah alternatif pencerah populer lainnya yang ditemukan di banyak serum pencerah. “Vitamin C adalah antioksidan luar biasa yang bermanfaat bagi pasien dengan hiperpigmentasi,” jelas Dr. Green.

“Ini bekerja dengan mencerahkan bintik-bintik hiperpigmentasi pada kulit, tetapi tidak mencerahkan kulit normal.”

Dr Green mengatakan untuk menghindari vitamin C jika Anda memiliki alergi atau kulit sensitif karena dapat menyebabkan kemerahan, iritasi dan kesemutan.

4. Arbutin

Menurut Dr. Green, “Arbutin adalah bentuk alami hidrokuinon yang berasal dari tanaman bearberry. Ini adalah alternatif yang lebih aman dan efektif untuk hidrokuinon dan kurang sitotoksik terhadap melanosit.”

Gunakan secara bertahap selama beberapa minggu pertama untuk memastikan kulit Anda tidak bereaksi. Anda kemudian dapat meningkatkan frekuensi penggunaan. Juga, seperti biasa, pastikan Anda memakai tabir surya.

Meski tergolong alami, hindari arbutin jika sedang hamil karena merupakan turunan hidrokuinon, catat Dr Evans.

5. Ekstrak Kulit Pohon Willow

“Ekstrak kulit pohon willow adalah asam beta hidroksi yang membantu pengelupasan kulit dan mendorong pergantian sel,” kata Dr. Evans.

5 Alternatif Pencerah Alami untuk Hydroquinone

Itu karena ini terkait dengan asam salisilat, tambah Dr. Green. “Ekstrak kulit pohon willow putih terdiri dari salisin, bentuk alami asam salisilat,” katanya.

“Asam salisilat membantu melepaskan sel-sel kulit mati dari kulit Anda untuk memungkinkan sel-sel kulit baru dan sehat untuk beregenerasi.”

Anda dapat menemukan ekstrak kulit pohon willow dalam perawatan spot, serum, dan pengelupasan kulit. Produk seperti perawatan spot dapat digunakan setiap hari, sedangkan pengelupasan kulit hanya boleh digunakan sekali atau dua kali seminggu.…